Artikel Berita

Protein Mengatur Pembakaran Lemak Tubuh

Tercatat:  Rabu, September 24, 2014

Gerakan otot menghasilkan panas tubuh. Namun, panas tubuh juga dapat dihasilkan dengan cara lain: lemak tubuh mengandung sejumlah kecil sel adiposa coklat - sel lemak khusus yang dapat menghasilkan panas tanpa aktivitas otot. Mereka melakukan ini dengan menggunakan protein yang dikenal sebagai UCP1 yang memungkinkan bayi atau hewan yang berhibernasi  untuk tetap hangat tanpa menggigil. Sebuah tim peneliti di Universitas Kedokteran Hewan (Vetmeduni Vienna) telah menemukan bahwa senyawa kimia tertentu, aldehida, dapat mengaktifkan UCP1 dalam kondisi tertentu, dan yang juga bisa memicu pembakaran lemak. Data yang diterbitkan dalam jurnal PLoS One.

Protein 1 (UCP1) ditemukan secara eksklusif di jaringan adiposa coklat. Sampai beberapa tahun yang lalu ia berpikir bahwa hanya bayi dan hewan berhibernasi yang memiliki jaringan adiposa cokelat, tetapi sejak saat itu juga telah ditemukan pada orang dewasa, sehingga UCP1 dapat berguna dalam memerangi obesitas. "Jika kita dapat menemukan cara untuk mengatur protein ini, kami juga bisa menemukan cara untuk memicu pembakaran lemak dalam tubuh," jelas biofisika Elena Pohl dari Unit Fisiologi dan Biofisika di Vetmeduni Wina.

UCP1 membakar energi 

UCP1 terletak di membran mitokondria, komponen bahan bakar setiap sel dalam tubuh. Sel yang membutuhkan banyak energi, seperti sel-sel otot, mengandung banyak mitokondria. Tapi jaringan adiposa coklat mengandung lebih banyak mitokondria dari pada jaringan otot. Bahkan, itu adalah mitokondria yang bertanggung jawab untuk warna coklat pada jaringan adiposa. Jaringan adiposa, yang mayoritas,berwarna putih. UCP1 dalam mitokondria menggunakan energi sel untuk menghasilkan panas. Jika UCP1 'dimatikan' pada tikus, hewan akan membeku. Hewan berhibernasi tidak akan bertahan musim dingin jika mereka tidak memiliki protein ini.

Para peneliti bertujuan untuk mengatur UCP1

Elena Pohl dan kelompok penelitiannya mencoba untuk menemukan cara untuk mengatur UCP1. Dalam sebuah proyek yang didanai oleh FWF, mereka telah menguji zat yang berbeda untuk mengaktifkan UCP1, juga aldehyde reaktif 4-hidroksi-2-nonenal (HNE). Dengan menggunakan membran sel buatan yang mengandung UCP1, para peneliti mampu mendeteksi aktivitas protein dengan mengukur konduktivitas listrik pada membran. Para peneliti mengetes HNE ke membran dan menemukan bahwa UCP1 dapat diaktifkan dengan HNE hanya jika dikombinasikan dengan asam lemak. "Dalam model ini, semua 'substansi' diketahui sehingga kita bisa menentukan dengan jelas apakah substansi mempengaruhi protein secara langsung atau tidak. Penemuan ini membantu untuk meningkatkan pemahaman kita tentang mekanisme yang mengatur UCP1 dan bahkan dapat membawa kita kepada cara untuk membakar lemak tubuh, "jelas co-author Olga Jovanovic.

Mengurangi radikal bebas 

Radikal bebas memainkan peran penting dalam banyak proses biologis, tetapi mereka juga menyebabkan kerusakan sel dan memainkan peran penting dalam patogenesis berbagai penyakit seperti kanker, aterosklerosis, dan penyakit Alzheimer. Tim peneliti juga telah menunjukkan bahwa HNE, dikombinasikan dengan asam lemak, juga memiliki potensi untuk meminimalkan radikal bebas yang merusak dengan mengurangi potensial membran. "Kami ingin menjelaskan mekanisme molekuler dari UCP. Kami masih memeriksa berbagai aldehida dan lainnya UCPs. Ada lima UCP yang berbeda  dan semua fungsi mereka belum sepenuhnya dipahami. Kami berharap bahwa penelitian kami akan memberikan kontribusi pada pengembangan terapi untuk berbagai penyakit. "

Obat dalam pertempuran melawan obesitas 

Pada 1930, zat yang mirip dengan UCP1 dikembangkan yang tampaknya menjanjikan cara mudah menurunkan berat badan. Zat itu disebut 2,4-dinitrophenol dan, seperti UCP1, itu bekerja sebagai uncoupler dalam mitokondria sel. Dikonsumsi dalam jumlah yang tepat, obat mempercepat metabolisme tubuh manusia hingga 50 persen. Namun, dalam beberapa kasus menyebabkan efek samping yang serius atau bahkan mematikan dan harus ditarik dari pasaran. "Jika kita mampu mengatur UCP1 dengan cara yang terkontrol, mungkin ceritanya  akan berbeda," kata Pohl.

Elena A. Malingriaux, Anne Rupprecht, Lars Gille, Olga Jovanovic, Petr Jezek, Martin Jaburek, Elena E. Po hl. Fatty Acids are Key in 4-Hydroxy-2-Nonenal-Mediated Activation of Uncoupling Proteins 1 and 2. PLoS ONE, 2013; 8 (10): e77786

http://www.plosone.org/article/info%3Adoi%2F10.1371%2Fjournal.pone.0077786

untuk keterangan lebih lanjut bisa diliat di tautan berikut :

http://www.sciencedaily.com/releases/2013/11/131119093339.htm