Artikel Berita

Probiotik dapat Membantu Menurunkan Tekanan Darah

Tercatat:  Rabu, Agustus 13, 2014

Secara teratur mengonsumsi probiotik, atau bakteri "baik" yang ditemukan dalam yogurt, susu dan keju, dapat membantu mengontrol tekanan darah, menurut ulasan baru dari studi terdahulu. Para peneliti menemukan bahwa mengonsumsi jumlah yang tepat dari probiotik selama setidaknya dua bulan dapat menurunkan tekanan darah. "Saya tidak berpikir masyarakat umum memahami bagaimana probiotik mungkin bermanfaat bagi kesehatan pada tahap ini," kata Jing Sun, yang bekerja pada studi di Griffith University School of Medicine dan Griffith Health Institute di Queensland, Australia. 

"Tantangan bagi kami adalah untuk meyakinkan pasien dan dokter untuk menerima produk ini dalam kehidupan sehari-hari," kata Sun. 

Studi terdahulu telah menunjukkan probiotik dapat memiliki efek positif pada gula darah, kolesterol dan hormon tertentu - yang semuanya dapat berdampak aliran darah, ia mencatat. 

Temuan baru tidak berarti orang harus mengganti obat tekanan darah mereka dengan probiotik dan masih belum jelas strain atau kombinasinya yang memberikan manfaat terbaik. 

The American Heart Association menganggap tekanan darah normal pada sistolik <120 mm Hg dan diastolik <80 mm Hg. Tekanan darah tinggi dimulai pada 140/90 mm Hg dan meningkatkan risiko seseorang dari penyakit jantung, stroke, gangguan ginjal dan masalah kesehatan lainnya. 

Bagi sebagian orang dengan tekanan darah tinggi satu-satunya pengobatan yang efektif adalah obat, tapi itu berarti membutuhkan biaya dan kemungkinan adanya efek samping. 

Ulasan terbaru, yang diterbitkan dalam jurnal Hipertensi, dikombinasikan dengan hasil dari sembilan studi secara acak peserta yang diberi probiotik atau tidak. Tujuh dari uji coba yang double-blind, yang berarti tidak peserta maupun peneliti tahu yang menerima probiotik dan yang menerima plasebo probiotik bebas sampai akhir penelitian. Strain yang berbeda dari probiotik yang dikonsumsi dari produk seperti yoghurt dan susu. Penelitian ini mencakup total hampir 550 orang. 

Para peneliti menemukan bahwa rata-rata, konsumsi probiotik menurunkan tekanan darah sistolik (angka atas) hingga 3,56 mm Hg dan tekanan darah diastolik (angka bawah) 2,38 mm Hg, dibandingkan dengan plasebo atau tanpa pengobatan. 

Setidaknya 100 miliar unit pembentuk koloni probiotik setiap hari, jumlah dalam sekotak yogurt, tampaknya diperlukan untuk perbaikan tekanan darah yang signifikan. Dan tidak ada perubahan dalam tekanan darah terlihat di antara peserta yang diberi probiotik kurang dari delapan minggu. 

Para peneliti mencatat bahwa efek probiotik adalah terbesar ada di antara orang-orang yang sudah memiliki tekanan darah tinggi. 

Lori Hoolihan, seorang peneliti di Dewan Dairy of California di Irvine yang tidak terlibat dalam analisis, probiotik disebut "makanan fungsional." 

Dia mengatakan review merupakan langkah ke arah yang benar. 

"Uji klinis acak adalah standar emas dalam penelitian dan mereka memiliki kriteria yang ketat untuk memilih studi dan mereka benar-benar melihat percobaan manusia yang lebih kuat dari uji coba hewan," katanya. 

"Mereka menggunakan makanan yang memiliki probiotik dalam jumlah yang realistis, mereka tidak menggunakan suplemen atau ramuan kimia aneh. Mereka menggunakan makanan di pasar sehingga Anda dan saya bisa pergi ke pasar dan memilihnya, "tambahnya. 

"Amerika tidak suka berpikir tentang bakteri sehingga sulit bagi orang untuk menerimanya tetapi ada bakteri baik dan buruk dan tidak ada menghindari mereka. Usus kita adalah rumah bagi banyak bakteri dan jika menambah jumlah bakteri baik dapat mengoptimalkan kesehatan dan mencegah penyakit kronis maka itu adalah hal yang baik, "kata Hoolihan. 

Harga suplemen probiotik bervariasi, namun harga untuk 30-hari dari toko obat mungkin biaya sekitar $ 30. 

Dr Shira Doron, yang telah mempelajari probiotik di Tufts Medical Center di Boston, mengatakan bahwa karena probiotik hanya tampaknya memiliki efek pada kondisi tertentu dalam kelompok-kelompok tertentu dari pasien, sulit untuk mengetahui bagaimana untuk membuat rekomendasi kepada pasien saat ini. 

Terlebih lagi, katanya, "Fakta bahwa setiap studi dalam meta-analisis ini dilakukan dengan menggunakan kombinasi probiotik atau probiotik yang berbeda yang berarti bahwa saya sebagai dokter tidak dapat  benar-benar mengatakan kepada pasien saya, 'Pergilah dan membeli probiotik X. Hal ini terbukti efektif dalam uji klinis. "

"Kita tahu tidak ada dua probiotik bertindak sama," Doron menjelaskan. "Satu tidak bisa ekstrapolasi dari studi satu probiotik bahwa strain lain atau bahkan dosis lain atau sumber lain - produk susu, kapsul, sachet, dll - akan bekerja." 

"Saya tidak berpikir sudah 'siap untuk prime time' lagi, seperti yang mereka katakan. Yang mengatakan, probiotik dapat membantu, dan umumnya tidak sakit, kecuali mungkin dompet Anda, jadi jika seseorang dengan tekanan darah tinggi ingin mencoba probiotik sebagai tambahan untuk obat tekanan darah mereka biasa, saya katakan lakukan saja, "katanya. 

Untuk keterangan lebih lanjut dapat diunduh pada tautan berikut : 

Effect of Probiotics on Blood Pressure: A Systematic Review and Meta-Analysis of Randomized, Controlled Trials Saman Khalesi, Jing Sun, Nicholas Buys, and Rohan Jayasinghe Hypertension. 2014

http://www.reuters.com/article/2014/07/21/us-probiotics-blood-pressure-idUSKBN0FQ20M20140721

Click Here!

http://hyper.ahajournals.org/content/early/2014/07/21/HYPERTENSIONAHA.114.03469.abstract