Artikel Berita

Kualitas makanan jauh lebih penting daripada jumlah kalori dalam pencegahan obesitas

Tercatat:  Rabu, Januari 14, 2015

Saat membeli makanan dari rak, orang cenderung untuk mempertimbangkan bukan hanya aspek sensorik makanan tapi juga konten kalori nya. Dalam sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan, para peneliti Amerika telah menghilangkan keyakinan bahwa kalori menjadi satu-satunya tolok ukur untuk menilai makanan yang berbeda ketika menghindari obesitas dan penyakit terkait. Sebaliknya, mereka menyarankan mengadopsi fokus pada kualitas makanan saat memilih makanan.

Diterbitkan dalam jurnal Public Health Nutrition, makalah berjudul "Bagaimana pemikiran yang berfokus pada kalori mengenai obesitas dan penyakit terkait dapat menyesatkan dan merugikan kesehatan masyarakat terkait: Sebuah alternatif," menunjukkan bahwa mengkategorikan makanan berdasarkan kalori menyebabkan bias terhadap makanan tinggi lemak seperti kacang-kacangan, minyak zaitun, minyak ikan, dll yang dapat mencegah obesitas. Hal ini juga dapat mendorong seseorang untuk menggantikan lemak baik dengan makanan bertepung dan manis yang merugikan.

Para peneliti berpendapat bahwa 'kalori adalah kalori' pendekatan menyiratkan bahwa dua makanan yang berbeda memiliki jumlah setara dengan energi potensial akan menghasilkan efek biologis identik berkaitan dengan berat badan atau kegemukan tubuh bila dikonsumsi. Pendekatan ini keliru terutama jika kita membandingkan nilai kalori salmon, minyak zaitun, beras putih atau vodka dan dianggap memberi efek negatif yang sama.

Sejumlah penelitian pada manusia telah menunjukkan bahwa makanan yang berbeda memiliki efek biologis yang berbeda pada jalur fisiologis dan hormon yang terkait dengan rasa kenyang, konsumsi makanan, pemeliharaan berat badan, dan komposisi tubuh. Misalnya salmon, mereka mengatakan bahwa salmon, makanan yang kaya protein, dan minyak zaitun yang murni lemak memiliki efek yang berbeda dibandingkan dengan beras putih (karbohidrat sederhana) dan vodka (alkohol).

Makalah ini secara khusus membahas efek karbohidrat diserap dengan cepat seperti gula halus dan pati karena mereka menyebabkan gula darah dan insulin meningkat dan drop cepat pembatasan makanan. Bicara tentang tulisan mereka, para peneliti mengatakan, "Jadi sementara beberapa kalori mengirim pesan ke otak dan tubuh yang mengatakan 'aku penuh dan siap untuk bergerak,' kalori lainnya mengirim pesan yang mengatakan 'Saya masih lapar dan hanya ingin berbaring di sofa. "Tidak semua kalori yang sama, dan dalam rangka untuk mendukung berat badan yang sehat dan kesehatan yang lebih baik, kita perlu mengambil catatan khusus dari kalori kita yang kita pilih untuk dikonsumsi."

Para peneliti menyarankan untuk memilih makanan segar atau yang sedikit diolah, yang dapat mencegah ketidakseimbangan energi yang mengarah pada obesitas dan disfungsi metabolik. Sekaranglah waktunya untuk fokus pada kualitas makanan daripada sekedar menghitung kalori.

Sumber :

http://www.prweb.com/releases/2014/11/prweb12339572.htm