Artikel Berita

ASI Dengan Makanan Padat Dapat Mencegah Alergi

Tercatat:  Selasa, Juli 08, 2014

Memberikan bayi makanan padat sementara masih menyusui, dan menunggu sampai 17 minggu untuk melakukannya, mungkin melindungi bayi dari alergi makanan, peneliti Inggris mengatakan. Tumpang tindih antara memulai makanan padat sementara masih menyusui mengajarkan sistem kekebalan tubuh bahwa makanan aman dan mencegah alergi makanan, para peneliti berteori.

"Ibu-ibu harus terus menyusui selain memperkenalkan makanan padat ke dalam diet sehingga sistem kekebalan tubuh bisa mendapatkan keuntungan dari faktor-faktor imunologi dalam ASI yang melatih sistem kekebalan tubuh," kata pemimpin peneliti Kate Grimshaw, seorang peneliti dan spesialis alergi di University of Southampton.

"Teori saya adalah bahwa jika alergen makanan - hal-hal yang benar-benar menjadi bayi alergi terhadap - tidak ada pada saat yang sama dengan ASI, ASI tidak bisa melatih sistem kekebalan tubuh," katanya.

Para peneliti mengatakan mereka diidentifikasi ketika proses ini kemungkinan akan dimulai. "Memperkenalkan makanan padat sebelum 17 minggu dikaitkan dengan peningkatan risiko berkembangnya alergi makanan pada anak-anak," kata Grimshaw.

Meskipun studi lain telah menemukan hubungan antara ketika dimulainya makanan padat dan risiko alergi makanan, tidak ada bukti kapan bayi paling berisiko terhadap alergi makanan, katanya. 

"Kami telah menentukan periode berisiko yaitu sebelum 17 minggu," kata Grimshaw.

Laporan ini diterbitkan 18 November dalam edisi online jurnal Pediatrics. 

Setidaknya satu ahli mempertanyakan kesimpulan, bagaimanapun, mengatakan studi ini tidak membuktikan teori Grimshaw itu.

Dr Vivian Hernandez-Trujillo, direktur alergi dan imunologi di Rumah Sakit Anak Miami, mengatakan penelitian ini mendukung pentingnya menyusui, tetapi tidak menjelaskan mengapa alergi makanan berkembang.

"Sayangnya, kita masih tidak memiliki semua jawaban ketika datang ke alergi makanan," kata Hernandez-Trujillo. "Tampaknya bahwa menyusui dapat melindungi, tetapi kita masih tidak tahu mengapa." 

Mengapa ASI dapat melindungi anak-anak dari alergi makanan tidak benar-benar diketahui, katanya. "Ini mungkin harus dilanalisis dengan antibodi, tapi itu akan menjadi benar-benar spekulatif," katanya.

"Menyusui baik bagi anak dalam berbagai cara, dan mungkin membantu dalam mencegah kemungkinan alergi makanan," katanya. 

Untuk penelitian ini, Grimshaw dan rekan-rekannya melihat pola makan 41 anak yang mengembangkan alergi makanan pada usia 2 tahun. Mereka membandingkan bahwa dengan makanan yang dimakan oleh 82 anak tanpa alergi makanan.

Para peneliti menemukan bahwa anak-anak dengan alergi makanan memulai makanan padat lebih awal (sekitar 16 minggu atau lebih muda) dibandingkan anak-anak tanpa alergi. Mereka juga berkurang menyusui ketika diperkenalkan pada protein susu sapi, yang ditemukan dalam susu sapi dan beberapa makanan olahan. 

"Penelitian ini mendukung American Academy saat ini rekomendasi alergi pencegahan Pediatrics dan Masyarakat Eropa Pediatric Gastroenterology, Hepatology dan rekomendasi Nutrition pada pemberian makanan tambahan untuk tidak memperkenalkan padat [makanan] sebelum empat sampai enam bulan usia," kata para peneliti.

"Ini juga mendukung American Academy of Pediatrics 'rekomendasi menyusui bahwa menyusui harus terus sementara padat [makanan] diperkenalkan ke dalam diet dan menyusui yang harus terus selama satu tahun atau lebih, seperti saling diinginkan oleh ibu dan bayi," kata mereka.

Introduction of Complementary Foods and the Relationship to Food Allergy Kate E.C. Grimshaw, Joe Maskell, Erin M. Oliver, Ruth C.G. Morris, Keith D. Foote, E.N. Clare Mills, Graham Roberts,and Barrie M. Margetts Pediatrics peds.2012-3692

http://pediatrics.aappublications.org/content/early/2013/11/12/peds.2012-3692.abstract

untuk keterangan lebih lanjut bisa diakses di tautan berikut :

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/news/fullstory_142619.html