Artikel Berita

Yogurt bisa menurunkan risiko diabetes tipe 2

Tercatat:  Rabu, Januari 07, 2015

Diet Indian menggabungkan banyak yoghurt, baik sebagai minuman menyegarkan dalam buttermilk atau sebagai minuman tradisional saat menginginkan keberuntungan. Sekarang, para peneliti dari Harvard School of Public Health menemukan bahwa mengkonsumsi 28 g porsi yoghurt setiap hari terkait dengan risiko 18% lebih rendah terkena diabetes tipe-2, sebuah asosiasi yang tidak ditunjukkan oleh produk susu lainnya.

Diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, studi ini bertujuan untuk mengevaluasi hubungan antara total dan jenis individu konsumsi produk susu dan hasil olahannya dengan kejadian diabetes tipe-2 pada orang dewasa.

Para peneliti menyusun hasil tiga studi kohort besar dan 194.519 peserta dianggap memenuhi syarat. Pada awal penelitian, peserta tersebut mengisi kuesioner kesehatan dan gaya hidup dan bebas dari diabetes, penyakit jantung dan kanker. Mereka kemudian ditindaklanjuti selama 2 tahun dengan kuesioner lanjut. Mereka yang tidak melaporkan konsumsi produk susu dan hasil olahannya dikeluarkan.

Sebanyak 15.156 kasus baru diabetes tipe-2 diidentifikasi selama masa tindak lanjut. Para peneliti tidak menemukan hubungan antara risiko diabetes tipe-2 dan konsumsi susu keseluruhan. Para peneliti kemudian mengeksplorasi hubungan dengan produk susu secara individu seperti keju, susu skim, susu, dan yogurt setelah disesuaikan dengan faktor makanan, usia dan BMI. Mereka menemukan bahwa hanya asupan yogurt tinggi yang terkait dengan rendahnya risiko pengembangan diabetes tipe 2.

Para peneliti kemudian melakukan studi meta-analisis mengevaluasi hubungan antara produk susu dan olahannya dengan diabetes yang selanjutnya dikuatkan dalam temuan ini. "Temuan konsisten menunjukkan bahwa yogurt dapat dimasukkan ke dalam pola diet yang sehat," Namun, uji klinis acak menyarankan untuk meneliti lebih lanjut efek kausal konsumsi yogurt serta probiotik pada berat badan dan resistensi insulin, "komentar para peneliti menunjukkan kemungkinan peran yoghurt yang mengandung probiotik dalam menurunkan risiko.

Secara global, diabetes mempengaruhi sekitar 366 juta orang dan jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi 552 juta pada tahun 2030. Penting untuk mengontrol epidemi ini dan salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah dengan memasukkan yogurt dalam diet selain gaya hidup disiplin.

Sumber berita: -Klik di sini!

http://www.medicalnewstoday.com/articles/285964.php