Artikel Berita

Vitamin dan Mineral yang berlebihan dalam Makanan Mengakibatkan Jutaan Anak Berisiko

Tercatat:  Selasa, Juli 08, 2014

Hampir setengah dari anak-anak Amerika usia delapan dan lebih muda mengkonsumsi sejumlah potensi berbahaya dari vitamin A, seng dan niacin karena fortifikasi makanan yang berlebihan, aturan pelabelan gizi lama dan taktik pemasaran menyesatkan yang digunakan oleh produsen makanan, menurut sebuah laporan baru yang dikeluarkan oleh Environmental Working Group , penelitian dan advokasi organisasi kesehatan lingkungan nasional. Laporan rinci berfokus pada dua kategori makanan yang sering diperkaya - sereal sarapan dan snack bar, mengidentifikasi 141 produk diperkaya secara berlebih. 

Menganalisis lebih dari 1550 sereal dan 1000 snack bar, peneliti EWG menemukan 114 sereal dengan 30 persen atau lebih dari angka kecukupan gizi harian dewasa untuk vitamin A, seng dan / atau niacin. Mereka termasuk General Mills Total Raisin Bran, General Mills Wheaties Fuel, Kellogg Cocoa Krispies dan Kellogg Krave, di antaranya. EWG juga menemukan bahwa 27 merek umum dari snack bar, seperti Bar Balance, Kind bar dan Marathon bar, yang didifortifikasi dengan 50 persen atau lebih dari angka kecukupan gizi harian dewasa dari setidaknya satu dari nutrisi ini. "Banyaknya makanan fortifikasi mungkin terdengar seperti hal yang baik, tapi ketika dikonsumsi oleh anak-anak dan wanita hamil, paparan berlebihan terhadap kandungan nutrisi yang tinggi benar-benar bisa menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang atau pendek," kata Renee Sharp, direktur riset EWG dan co-penulis laporan tersebut, Berapa Jumlah Terlalu Banyak? "Produsen menggunakan vitamin dan mineral fortifikasi untuk menjual produk mereka, menambahkan sejumlah lebih dari apa yang orang butuhkan dan lebih dari mungkin lebih bijaksana bagi anak-anak untuk mengkonsumsi." 

Dosis tinggi vitamin A dapat menyebabkan gejala toksik dan menyebabkan kerusakan hati, kelainan tulang dan rambut rontok. Tingkat berlebihan seng dapat mengganggu penyerapan tembaga, berpengaruh negatif pada sel-sel darah merah dan putih dan merusak fungsi kekebalan tubuh. Selama kehamilan, terlalu banyak vitamin A dapat menyebabkan kelainan perkembangan pada janin. Orang dewasa dengan asupan tinggi vitamin A telah diketahui menderita osteoporosis dan patah tulang pinggul.

Peneliti EWG berdasarkan analisis data dari Nutrition Facts label yang dikumpulkan oleh Food Essentials, sebuah perusahaan yang mengumpulkan informasi tentang makanan di supermarket.

Laporan ini menyimpulkan bahwa sistem pelabelan gizi federal, yang digunakan pada sebagian besar produk makanan, bergantung pada acuan gizi lama. AKG  untuk vitamin dan mineral kembali ke tahun 1968 dan dihitung untuk orang dewasa, bukan anak-anak. Akibatnya, beberapa sereal sarapan menambahkan nutrisi dalam jumlah yang lebih tinggi dari yang telah dianggap aman untuk anak-anak oleh Institute of Medicine, cabang National Academy of Sciences. 

Klaim pemasaran pada paket makanan, seperti "ditambahkan vitamin," dapat menyebabkan orang tua untuk membeli produk karena mereka tampaknya sehat, meskipun produk tersebut mungkin tidak sehat. 

"Dengan kata lain, ketika orangtua mengambil sekotak sereal dan melihat bahwa satu porsi menyediakan 50 persen dari Nilai Harian vitamin A, ia mungkin berpikir bahwa ia menyediakan 50 persen dari asupan yang direkomendasikan anak," kata Olga Naidenko , Ph.D, seorang konsultan riset EWG dan rekan penulis laporan. "Tapi dia akan kemungkinan besar akan salah, karena AKG berdasarkan kebutuhan makanan orang dewasa." 

"Pemasaran fortifikasi gizi menunjukkan bahwa mendapatkan nutrisi 'lebih' sama dengan 'lebih bergizi' pada pilihan makanan, namun dari sudut pandang kesehatan kita tahu bahwa tidak benar," kata Ashley Koff, RD, seorang ahli diet dan mantan eksekutif periklanan untuk anak-anak sereal dan snack bar. 

"Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa jumlah nutrisi dan jenis yang ditemukan di seluruh makanan memberikan nutrisi yang optimal serta sedikit resiko. Kami berutang kepada orang tua dan anak-anak untuk membuatnya mudah untuk memilih kualitas makanan yang lebih baik, yang dalam hal ini berarti mengadopsi langkah-langkah tindakan yang dibuat oleh EWG. "

US Food and Drug Administration saat ini menerima komentar tentang perubahan yang diajukan atas acuan label gizi. EWG percaya beberapa perubahan akan menjadi langkah ke arah yang benar, tetapi masih cukup untuk melindungi anak-anak dari berlebihan mengkonsumsi nutrisi yang diperkaya. EWG meminta FDA untuk acuan label gizi pada produk yang dipasarkan untuk anak-anak menampilkan persen AKG khusus untuk setiap kelompok usia, seperti 1-ke-3-year-olds dan 4-to-8-year-olds. 

Selain itu, EWG mendesak FDA untuk: Menentukan persen AKG  yang berdasarkan ilmu pengetahuan saat ini; Perbarui takaran saji pada label gizi untuk mengetahui jumlah yang lebih besar yang orang Amerika makan; Memodernisasi pedoman tahun 1980 pada makanan fortifikasi, terutama untuk produk yang anak-anak muda dapat makan; Kebijakan fortifikasi pangan berdasarkan penilaian risiko spesifik untuk setiap gizi dan populasi kelompok; Menindak penyalahgunaan produsen makanan 'pedoman fortifikasi makanan dan kandungan gizi mengklaim menjual lebih banyak produk. 

Sampai FDA mengambil langkah-langkah ini, EWG menganjurkan agar orang tua memberi anak-anak mereka dengan produk tidak lebih dari 20-to-25 persen dari AKG orang dewasa untuk vitamin A, seng dan niasin dalam satu porsi. Selain itu, orang tua harus memantau asupan anak-anak mereka dari makanan yang difortifikasi, terutama jika mereka memberikan anak-anak mereka pil multivitamin harian. EWG juga merekomendasikan bahwa wanita hamil dan orang dewasa yang lebih tua mengawasi asupan produk diperkaya dengan vitamin A, terutama jika mereka mengambil pil vitamin setiap hari.

How Much is Too Much?

http://static.ewg.org/reports/2014/children_at_risk/pdf/too_much_of_a_good_thing.pdf

untuk keterangan lebih lanjut bisa di klik di tautan berikut :