Artikel Berita

Stres Selama Kehamilan Dapat Memengaruhi Mikrobiota Usus Bayi

Tercatat:  Rabu, Maret 04, 2015

Wanita hamil harus dilindungi dari stres dan pengaruh negatif. Temuan penelitian terbaru telah memperkuat pernyataan ini; stres ibu sangat berkorelasi dengan komposisi mikrobiota usus yang buruk dan insiden yang lebih tinggi dari masalah usus dan reaksi alergi pada bayi.

Studi ini mengukur tingkat stres dan kecemasan ibu hamil dengan menggunakan kuesioner dan pengujian air liur untuk hormon kortisol. Sampel feses dari 56 bayi juga diuji setelah lahir (dari 7 hari sampai 4 bulan). Hasil penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Psychoneuroendocrinology.

Para peneliti mempertimbangkan variabel menyusui dan stres post natal ketika menganalisis hasil. Mereka menemukan bahwa ibu yang melaporkan tingkat stres yang tinggi dan menunjukkan kadar kortisol yang tinggi selama kehamilan memiliki bayi dengan lebih banyak Proteo bacteria dan bakteri asam laktat dan Actino bacteria lebih sedikit dalam usus mereka. Kehadiran bakteri ini dapat dikaitkan dengan insiden yang lebih tinggi dari masalah usus dan reaksi alergi pada bayi yang merupakan bagian dari penelitian ini.

Para peneliti menegaskan korelasi kuat antara stres ibu dan komposisi mikroba miring pada bayi mengatakan, "Kami berpikir bahwa hasil kami menunjuk ke arah mekanisme yang mungkin untuk masalah kesehatan pada anak-anak dari ibu yang mengalami stres selama kehamilan. Memberikan bakteri lain mungkin akan menguntungkan perkembangan anak-anak ini. "Jadi, bebas stres selama kehamilan adalah cara terbaik untuk memastikan keturunan yang sehat.

Sumber:

http://www.sciencedaily.com/releases/2015/01/150126095425.htm