Artikel Berita

Konsumsi Makanan Gorengan Secara Teratur Sebelum Kehamilan Terbukti Meningkatkan Risiko Gestational Diabetes

Tercatat:  Rabu, Desember 03, 2014

Hubungan antara gizi ibu dan risiko penyakit degeneratif telah menjadi topik yang menarik sejak lama. Sekarang, para peneliti Eropa dalam studi terbaru mereka telah menunjukkan bahwa sering mengonsumsi makanan yang digoreng, di rumah atau di luar, terkait dengan peningkatan risiko diabetes mellitus gestasional (GDM). Sangat sedikit studi epidemiologi yang meneliti hubungan antara konsumsi makanan yang digoreng dengan risiko GDM.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Diabetologia, melibatkan 21.079 kehamilan tunggal dari 15.027 perempuan di Nurses 'Health Study II kohort (NHS II). Para peneliti menganalisis konsumsi gorengan peserta di rumah dan di luar secara terpisah dan juga total goreng konsumsi pangan berdasarkan respon mereka dari 4 frekuensi yang diberikan, yaitu kurang dari sekali per minggu, 1-3 kali per minggu, 4-6 kali per minggu, atau setiap hari. Para peserta juga harus melaporkan jenis goreng lemak / minyak yang digunakan di rumah dari mentega, margarin, minyak sayur, minyak sayur, atau lemak babi.

Selama 10 tahun masa tindak lanjut, para peneliti mendokumentasikan berikut:

1. Sebanyak 847 kasus baru GDM dicatat.

2. Setelah penyesuaian untuk usia, paritas, faktor makanan dan non-makanan, risiko untuk mengembangkan GDM lebih dari dua kali lipat di antara responden mengkonsumsi makanan yang digoreng 7 kali atau lebih per minggu dibandingkan dengan mereka makan gorengan kurang dari sekali seminggu.

3. Setelah lebih lanjut disesuaikan dengan indeks massa tubuh (BMI), risiko GDM meningkat menjadi 88% di antara mereka yang mengkonsumsi makanan yang digoreng 7 kali atau lebih per minggu dibandingkan dengan mereka makan gorengan kurang dari sekali seminggu.

"Potensi efek merugikan konsumsi makanan yang digoreng pada risiko GDM mungkin hasil dari modifikasi makanan dan menggoreng dan senyawa berbahaya dari produk selama proses penggorengan," kata para peneliti. Mereka lebih lanjut menambahkan, "Menggoreng menghasilkan di produk akhir glikasi lanjut (AGEs) lebih tinggi, turunan dari glukosa-protein atau interaksi lipid-glukosa. AGEs telah terlibat dalam resistensi insulin, kerusakan sel-beta pankreas, dan diabetes, sebagian karena mereka mendukung stres oksidatif dan peradangan. Selain itu, studi intervensi dengan diet rendah AGEs telah menunjukkan sensitivitas insulin secara signifikan, mengurangi stres oksidatif, dan peradangan berkurang. "

Mengkonfirmasi kepercayaan populer, para peneliti mengamati hubungan yang lebih kuat antara konsumsi makanan yang digoreng siap saji secara komersial dan risiko GDM dibandingkan dengan makanan yang digoreng disiapkan di rumah. Penggunaan berulang minyak yang sama untuk menggoreng dan penurunan kualitas minyak adalah beberapa alasan dianggap bertanggung jawab untuk link ini. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, penelitian ini mengangkat bagaimana pilihan gaya hidup sederhana dapat secara signifikan mempengaruhi kesehatan dan hasil kehamilan ibu.

Untuk keterangan lebih lanjut bisa dilihat pada : 

http://www.medicalnewstoday.com/releases/283681.php