Artikel Berita

Konsumsi Vitamin B Tidak Akan Mencegah Penyakit Alzheimer

Tercatat:  Rabu, Agustus 20, 2014

Konsumsi vitamin B tidak memperlambat penurunan mental seiring bertambahnya  usia, juga tidak mungkin untuk mencegah penyakit Alzheimer, demikian kesimpulan peneliti dari Oxford University yang telah mengumpulkan semua data dari uji klinis terbaik yang melibatkan 22.000 orang untuk menawarkan jawaban akhir dari perdebatan ini. 

Tingginya kadar senyawa homosistein dalam darah banyak  ditemukan pada orang dengan penyakit Alzheimer, dan orang-orang dengan tingkat yang lebih tinggi lagi kadar homosistein-nya telah terbukti meningkatkan risiko penyakit Alzheimer. Konsumsi asam folat dan vitamin B-12 diketahui dapat menurunkan kadar homosistein dalam tubuh, sehingga ini memunculkan 'hipotesis homosistein' bahwa konsumsi vitamin B dapat mengurangi risiko penyakit Alzheimer.

Analisis baru dilakukan oleh B-Vitamin Treatment Trialists' Collaboration, sebuah kelompok peneliti internasional yang dipimpin oleh Clinical Trial Service Unit di University of Oxford. Para peneliti menyatukan data dari 11 uji klinis acak yang melibatkan 22.000 orang yang membandingkan efek dari vitamin B pada fungsi kognitif pada orang tua terhadap plasebo. Peserta yang menerima vitamin B memang terlihat mengalami penurunan kadar homosistein dalam darah mereka sekitar seperempat. Namun, ini tidak berpengaruh pada kemampuan mental mereka.

Ketika melihat ukuran fungsi kognitif global - atau skor untuk proses mental tertentu seperti memori, kecepatan atau fungsi eksekutif - tidak ada perbedaan antara mereka yang mengkonsumsi vitamin B dan mereka yang menerima plasebo untuk tingkat akurasi yang tinggi.

"Akan sangat bagus untuk menemukan sesuatu yang berbeda," kata Dr Robert Clarke dari Universitas Oxford, yang memimpin proyek ini. 'Penelitian kami menarik garis dalam perdebatan: vitamin B tidak mengurangi penurunan kognitif seiring bertambahnya usia. Konsumsi asam folat dan vitamin B-12 sayangnya tidak akan mencegah penyakit Alzheimer." 

Penelitian ini didanai oleh British Heart Foundation, the UK Medical Research Council (MRC), Cancer Research UK, the UK Food Standards Agency and the Department of Health.  Temuan ini dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition.

"Konsumsi suplemen seperti vitamin B tidak mencegah penyakit jantung, stroke atau penurunan kognitif," kata Profesor Clarke. "Sekitar 25% dari populasi orang dewasa mengkonsumsi multi-vitamin, seringkali dengan gagasan bahwa vitamin tersebut baik untuk jantung atau otak, tapi bukti itu sudah tidak ada. Jauh lebih baik adalah makan lebih banyak buah dan sayuran, hindari terlalu banyak daging merah dan terlalu banyak kalori, dan memiliki diet yang seimbang. "

Asupan asam folat sebelum dan selama awal kehamilan mengurangi risiko seorang wanita memiliki cacat lahir cacat tabung saraf dan ibu hamil disarankan untuk rutin mengkonsumsi suplemen asam folat. Negara-negara yang telah mengadopsi program wajib fortifikasi asam folat bagi seluruh masyarakat juga menunjukkan penurunan cacat tabung syaraf terkait kehamilan tanpa efek samping.

Dr Simon Ridley, Kepala Riset Alzheimer Research UK, mengatakan, "meskipun satu percobaan pada tahun 2010 menunjukkan bahwa untuk orang-orang dengan homosistein yang tinggi, vitamin B memiliki beberapa efek menguntungkan pada tingkat penyusutan otak, beberapa percobaan komprehensif  menunjukkan bahwa vitamin B belum mampu untuk memperlambat penurunan mental seiring pertambahan usia, maupun mencegah Alzheimer. Sedangkan hasil analisis ini masih jauh dari yang diharapkan, itu tidak menggarisbawahi kebutuhan untuk penelitian yang lebih besar untuk meningkatkan kepastian sekitar efek pengobatan apapun. 

“Alzheimer dikhawatirkan oleh banyak orang dan itu wajar bahwa orang-orang ingin mengambil tindakan untuk mencegah penyakit tersebut, tetapi orang-orang harus selalu berbicara dengan dokter mereka sebelum mengubah diet mereka untuk memasukkan suplemen vitamin. Penelitian untuk memahami bagaimana pencegahan Alzheimer harus terus dilakukan, dan dalam bukti sementara menunjukkan bahwa sejumlah perubahan gaya hidup sederhana dapat membantu mengurangi risiko penyakit ini. Makan sehat, diet seimbang, melakukan olah raga teratur dan menjaga tekanan darah dan berat badan normal dapat membantu menurunkan risiko Alzheimer."

Dr James Pickett, Head of Research at Alzheimer's Society mengatakan, "mengingat bahwa banyak penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa vitamin B tidak memperlambat perkembangan demensia maupun mengurangi risiko, itu bukan kejutan besar bahwa review semua bukti menemukan hal yang sama. Sementara konsumsi vitamin B tidak dapat membantu semua orang, mereka mungkin memiliki beberapa manfaat dalam kelompok-kelompok tertentu dari orang dengan demensia. Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa kita memerlukan lebih banyak penelitian untuk membangun lebih banyak bukti untuk ini. 

'Satu dari tiga orang di atas usia 65 akan mengalami demensia, namun pendanaan penelitian tidaklah cukup dan kami belum melihat pengobatan baru yang tersedia dalam satu decade ini. Kita perlu melihat lebih banyak investasi secara signifikan dan merekrut generasi berikutnya untuk memimpin penelitian agar dapat memberikan terobosan penting yang bisa membuktikan bagi mereka yang terkena dampak kondisi tersebut."

Hugh Perry, chair of the MRC Neurosciences and Mental Health Board, mengatakan, “ilmu pengetahuan berkembang melalui pengujian dan penelitian ulang pengujian sebelumnya dan kadang-kadang menjungkirbalikkan teori yang ada. Saran kesehatan selalu harus didasarkan pada data terbaik yang tersedia dari Penelitian terbesar dan ini bahkan lebih penting ketika temuan memiliki implikasi untuk apa yang kita makan maupun terhadap apa yang tidak kita makan dan minum. "


Clarke R, Bennet D, Parish S, Lewington S, Skeaff M, Eussen SJPM, Lewerin C, Stott DJ, Armitage J, Hankey GJ, Lonn E, Spence D, Galan P, de Groot LC, Halsey J, Dangour AD, Collins R, Grodstein F, on behalf of the B-Vitamin Treatment Trialists' Collaboration. Effects of homocysteine lowering with B vitamins on cognitive aging: meta-analysis of 11 trials with cognitive data on 22,000 individuals. American Journal of Clinical Nutrition.2014; 100:657-66.


Rincian penelitian, klik disini: