Artikel Berita

Dampak Metode Pemberian Makanan yang Berbeda pada Bayi dari Ibu Kelebihan Berat Badan

Tercatat:  Rabu, Oktober 22, 2014

Kombinasi obesitas ibu di awal kehamilan dan asupan protein yang tinggi di susu formula bayi mungkin mempengaruhi bayi dengan risiko obesitas di kemudian hari.

Kami melihat pada dua studi terbaru mengenai masalah ini: 

Dampak Formula Rendah Protein pada Bayi dari Ibu yang Gemuk 

Penelitian ini oleh Inostroza et al., menguji apakah formula dengan kadar protein yang lebih rendah dapat memperlambat kenaikan berat badan pada bayi dari ibu kelebihan berat badan (indeks massa tubuh [IMT]> 25 kg/m2). 

Dalam penelitian acak buta ganda ini, bayi dari ibu kelebihan berat badan yang berasal dari 3 bulan eksperimental percobaan(EXPL) menggunakan formula dengan 1,65 g protein / 100 kcal (62,8 kkal / 100 ml) dan mengandung probiotik, atau kontrol (CTRL) menggunakan formula 2,7 g protein / 100 kcal (65.6 kcal / 100 mL). Bayi yang disusui diamati secara bersamaan. 

Penilaian utama adalah antara 3 dan 6 bulan, meskipun formula diberikan sampai 12 bulan. Biomarker metabolisme protein (nitrogen urea darah, pertumbuhan insulin-faktor 1, asam amino insulinogenic) diukur.

Studi menyimpulkan bahwa formula rendah protein dengan probiotik dapat memperlambat kenaikan berat badan antara 3 dan 6 bulan pada bayi dari ibu kelebihan berat badan. Khususnya, bayi ini dapat memiliki penambahan berat badan dan biomarker mirip dengan bayi yang diberi ASI.

Baca lebih lanjut:

http://journals.lww.com/jpgn/Fulltext/2014/07000/Low_Protein_Formula_Slows_Weight_Gain_in_Infants.18.aspx